Jumat, 15 Juni 2012

Janji yang teruji....

Dulu jauh sebelum memiliki kendaraan roda empat, akang pernah berjanji untuk tidak belajar menyetir mobil kalo mobil itu bukan milik sendiri.....
Janji itu terbukti bahkan teruji, ternyata Allah mencatat sebuah janji, dan akang belajar nyetir mobil  pada mobil sendiri (walaupun bukan mobil baru sih....), tapi minimalnya keluarga tidak lagi kepanasan dan kehujanan tatkala bepergian apalagi pergi jauh.
Ada yang lucu nih....pertama mobil "Katana" diambil dari yang punya pertama, mobil itu dianter oleh teman akang ke tempat usaha yang di
Telukjambe. Akang hanya ngikutin di belakang pake Si Biru (Motor). Satu hari, dua hari...tu mobil hanya diliatin dan dilap aja, akang ga berani pake (karena belum bisa). Esok malamnya sebelum berangkat ke lapangan bulutangkis, dinda Ikhsan terpaksa diseret untuk ngajarin nyetir...walhasil lumayan dua jam diajarinnya di area Galuh Mas....masuk lagi tuh mobil ke garasi. Besoknya....dinda Yadi yang diangkut untuk ganti ngajarin....dengan durasi lebih lama meningkatkan kualitas latihan, mulai bisa bawa jauh walaupun harus didampingi. Berikutnya dinda Yusuf alias Ucup yang ngajarin cara parkir, diajarin di arena Stadion Karawang...Nah ketiga tutor ini yang menumbuhkan keberanian untuk bawa mobil sendiri.
Karena mobil berada di tempat usaha (Telukjambe) sedangkan kalo pulang ke Klari, dengan segala yang ada akang memberanikan bawa sendiri tu "Katana" dari Telukjambe ke Klari (Rumah).
Asumsi awal kalo pulangnya agak malam jalanan pasti sepi, maka diambil keputusan pulang dari rental jam 9 malam...Dengan baca bismillah...mobil keluar dari garasi yang ada di rental.....ternyata asumsi itu salah besar...pas di jembatan gantung ternyata kondisinya lagi macet....aduhhhhhhh....mana pas tanjakan lagi........keringat dari sekujur tubuh mengalir dengan derasnya...apalagi ketika denger klakson kendaraan di belakang yang menambah panik....apesnya mati lagi tuh mobil -saking paniknya-...walaupun baju yang dikenakan basah kuyup oleh keringat, tantangan pertama udah terlewati....ehhhhhh pas di Gorowong pintu lintasan kereta api nutup...mana akang paling depan lagi...nanjak juga...motor pada nongkrong di depan mobil...nambah basah aja baju dibikinnya.....tapi alhamdulillah terlewati juga.....dan sampai deh di halaman rumah....yang bikin stress lagi....setelah diperiksa dimana-mana ternyata kunci rumah ketinggalan di rental....aduh...apa harus balik lagi ya pake mobil? Nggak....lama akang "ngahuleng" cari solusi...ditelepon  yang jaga rental alhamdulillah masih ada di rental, dan akang minta Setiadi nganterin kunci rumah ke Klari....lagi-lagi ujian datang lagi....Setiadi ga bisa sampe ke rumah karena belum tahu alamat persisnya, dan handphonenya abis baterai.....wahhhhhh.....pake mobil lagi kayaknya ga mungkin...akhirnya walaupun agak malu akang minjem motor tetangga tuk ambil kunci rumah ke Telujambe...hamdalah....bisa tidur pules
(Hikmahnya...ternyata apapun itu keberanian dan keyakinan adalah kunci utamanya.....)
Padahal dulu banyak yang nawarin belajar nyetir...dari yang bayar ampe yang gratis dugi ka fasilitas pamarentah...tapi itulah janji yang harus ditepati....dan ternyata janji itu teruji....ha..ha...demam.
Setelah pertama kali bawa ke rumah bisa sampai...besoknya terpaksa selama semingguan berangkat ke rental harus subuh-subuh...biar sepi gitu....anak masih tidur dibopong...pindah tidur di mobil....pulang harus malam-malam..biar sepi lagi......akhirnya bisa karena terbiasa....sekarang? Sekarang sih alhamdulillah udah bisa bawa mobil ke Pameungpeuk - Garut tempat akang dilahirkan.....nengokin orang tua mumpung masih pada ada....
Pendapat sobat:

Irva Herviana Sautaqi

Author & Editor

Lahir di Jawa Barat, tahun 1977. Saat ini, aktivitas sehari-hari bergelut di bidang jasa komputer dan Multipayment (Leader Paytren). Saat ini tinggal di Telukjambe Timur - Karawang - Jawa Barat - Indonesia.

 
biz.